Thursday, March 10, 2016

2jutaan Traveling ke Korea Selatan : Day 1 Jakarta - Kuala Lumpur - Seoul



Annyonghaseyo..
Beberapa orang masih beranggapan kalo traveling ke negara 4 musim adalah mahal. Bener gak sih? Kok saya bisa ya traveling ke Korea Selatan selama seminggu hanya menghabiskan sekitar 2jutaan saja? Gimana caranya?
Nah kali ini akan saya share cerita perjalanan saya selama seminggu di Korea Selatan dengan dana minimal dan performa maksimal :*
Sesuai judul, trip kali ini menghabiskan 2jutaan..nanti saya cantumin list pengeluarannya apa aja.
Kenapa 2jutaan?
Alasannya sih sebenernya saya pengen mecahin rekornya mbak @claudiakaunang yang 3,2juta bisa muterin korea dalam 9 hari..Sebenernya ini bisa lebih murah lagi, masalahnya kemaren itu pas Rupiah lagi melemah selemah2nya..nasib deh..
Saya gak sampe kelilng Korea sih, karena emang gak berminat mampir ke Busan apalagi Jeju, ga ada duitnya kalo buat ke Jeju huehue..
Oke berikut monggo silakan dibaca..
PREPARATION
Once upon a time, saya dapet email dari Airasia yang isinya ngasitau kalo ada promo tiket murah ke berbagai destinasi. Pas tanggal n jam yang ditentukan, saya sudah bersiap-siap di depan laptop, mantengin websitenya airasia, begadang memburu tiket promo yang ditawarin. Akhirnya saya dapet tiket PP Jakarta(CGK)-Incheon(ICN) seharga 2,4jt belum termasuk bagasi, untuk penerbangan tanggal 5-11 Maret 2014. Saya memang ga berencana beli bagasi karena harganya cukup mahal buat saya(355rb sekali jalan). Maklum traveller kere :D
Bulan oktober, saya mulai ngumpulin duit ke rekening. Minjem sana-sini sedikit2,saya juga nyari pinjeman yang boleh dibalikin 3 bulan lagi :D Pas bulan januari,duit di rekening gak nyampe 10jt. Sempet ketar-ketir sih, takut visa ditolak karena duitnya minim. Abis itu booking penginapan juga. Saya booking lewat situs booking.com yang bebas biaya booking. Jadi kalo misal visa ditolak, penginapannya masih bisa saya cancel. Saya berencana nginep 1 malem di Sokcho demi ngeliat Seoraksan National Park, jadi saya juga cari hostel di kota itu. Awalnya pengin nginep di The House Hostel yang terkenal itu, tapi ternyata udah fully booked. Cari hostel lain, ada juga James Blue Hostel. Harga sedikit lebih mahal sih, tapi sepadan sama yang didapet.
Awal februari saya mengajukan permohonan visa. Waktu itu saya lewat jasa tour agent karena posisi saya di luar kota. Ga bisa ambil cuti buat ke jakarta karena cutinya udah mau diambil buat ke korea. Lagipula kalo diitung-itung jatuhnya lebih murah bayar tour agent.
Nunggu agak lama sekitar 2 minggu,akhirnya ada kabar dari tour agenttnya. Yeahh! Visa saya diapprove gan. Tanpa wawancara via telepon juga dari pihak embassynya. Visa saya diapprove tanpa kesulitan or masalah apapun meskipun saldonya minim banget.
Buat yg mau ngajuin visa, ini saya kasih syarat2nya sama beberapa tips yg mungkin bisa memperbesar peluang visa kita diapprove:
Syarat visa:
- Paspor Asli dan Fotokopi Paspor (halaman identitas beserta visa/cap negara-negara yang telah dikunjungi)
- Formulir Aplikasi Visa (dengan satu lembar foto yang ditempel pada kolom foto)
- Kartu Keluarga atau Dokumen yang dapat membuktikan hubungan kekeluargaan
- Surat Keterangan Kerja dan Fotokopi SIUP Tempat Bekerja- Jika tidak bekerja tidak perlu menyertakan
- Surat Keterangan Mahasiswa/Pelajar, bagi yang masih bersekolah
- Fotokopi Bukti Keuangan, pilih salah satu:
* Surat Pajak Tahunan (SPT PPH-21) yang dikeluarkan oleh Dirjen Pajak RI
* Surat Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) yang dikeluarkan oleh Dirjen Pajak RI
* Rekening koran tabungan 3 bulan terakhir dan surat referensi bank
* Surat keterangan dan copy kartu membership golf
* Surat keterangan dan copy kartu membership hotel bintang 5
* Surat keterangan pemegang program jamsostek
* Slip gaji atau bukti tunjangan pensiun
** Untuk tipe visa C-3 Multiple silahkan untuk melihat persyaratan Multiple Visa
** Jika berstatus mahasiswa harus melampirkan surat keterangan mahasiswa dan bukti keuangan orang tua
** Ibu rumah tangga dan yang masih belum memiliki pekerjaan/penghasilan harus melampirkan bukti keuangan suami atau keluarga
** Bagi pengusaha yang ingin mengajak serta asisten rumah tangga, harus melampirkan surat sponsor dari Employernya (surat keterangan kerja, kartu keluarga, bukti keuangan tidak perlu dilampirkan)
** Dokumen yang telah dilampirkan jika dianggap masih belum lengkap oleh Consul maka pihak Kedubes Korea berhak untuk meminta tambahan dokumen
sumber: http://idn.mofa.go.kr/worldlanguage/asia/idn/visa/step/index.jsp
Sekedar tips dari saya biar kemungkinan diapprove lebih besar:
1. sedia uang di rekening minimal 1juta dikali jumlah hari kunjungan.
2. kalo kerja ikut orang, usahakan minta fotocopy SIUP pemilik usaha(bos ente) karena kedubes bakal yakin kalo perusahaan tempat kita kerja itu beneran eksis
3. berdoa jangan lupak
Setelah visa disapprove, persiapan sayaberikutnya adalah: nuker uang. Waktu itu akhir februari, sialnya, kurs rupiah masih sangat lemah. Harga KRW sempat menyentuh Rp12.5,- per won di beberapa money changer. Untungnya, salah satu temen saya ada yang masih punya sisa won dari tripnya taon lalu. Doi masih punya KRW200.000 yang boleh saya beli seharga Rp2jt saja, ato cuma Rp10,- per won. Gomawoo!! Tapi duit segitu jelas masih kurang, jadi saya nunggu lagi beberapa hari sampe Rupiah sedikit menguat. Akhirnya saya dapet di salah satu money changer ada yang jual Rp11.5,- dan ane tuker deh di situ.
Tiket beres, Visa beres, akomodasi beres, uang saku udah di tangan. Siap berangkat!
DAY 1
Akhirnya hari yang ditunggu2 dateng juga. Saya berangkat dari kota tempat tinggal saya (semarang) pas tanggal 4 malem naik bus malam Nusantara. Barang-barang yang saya bawa:
-dompet+isinya
-paspor
-smartphone + charger + headphone
-kaos 3pcs
-kemeja lengan panjang 1pcs
-jaket 1pcs(dipake)
-daleman secukupnya
-kaos kaki secukupnya
-kamera + 2 lensa(wide n tele) + charger
-3 memory card
-gorilla pod (tripod mini)
-topi
-sarung tangan
-obat2an pribadi
-semuanya dimasukin ke 1 backpack National Geographic KW (beli di FJB kaskus)
Perjalanan lewat pantura sumpah bikin mual. Jalanan rusak plus sopir nyetirnya amburadul,megal-megol kanan kiri ngehindarin lubang. Enek banget pingin muntah.
Paginya nyampe di Terminal Rawamangun sekitar jam 7 pagi,langsung naek bus damri ke soetta,bayar 30rb tapi gak dikasi karcis sama kondekturnya -.-" Nyampe soetta terminal 3,sarapan dulu nasi warteg yg udah saya siapin dari rumah. Biar ngirit :D
Pesawat saya flight jam 6 sore,jadi seharian saya bakal nganggur di terminal 3.
Bosen,saya muter2 ke terminal 1 dan 2 naek free shuttle bus. Makan sore di ayam goreng fatmawati terminal 1A, paket nasi+ayam+teh panas(ini agak gila..siang2 panas terik dikasi teh panas,mana ga ada ACnya) seharga 36rb (mahal bangettt sumpahh).
Jam 4 saya balik ke T3, ga tau mau ngapain akhirnya masuk ke boarding area,nunjukin boarding pass yang udah saya print dari rumah. Skip skip nglewatin imigrasi ga ada masalah. Di ruang tunggu mau beli kopi di vending machine,eh mesinnya ga mau nerima duit 5000 punya saya yang udah lecek :D bosen nunggu, ngecharge hp dulu. Akhirnya jam 6 ada panggilan buat penumpang airasia tujuan Kuala Lumpur buat naik ke pesawat. Finally. Korea I'm cumming. Crot.
Flight ke Kuala Lumpur saya dapet kursi di sebelah jendela. Seperti biasa airasia sempit banget kursinya. Gak masalah sih ya yang penting tiketnya murah :D

Sempit euy

Nyampe di LCCT KL sekitar jam 10 waktu setempat, pesawatnya parkir agak jauh dari terminal. Jalan kaki di apron(bener gak sih namanya?) agak jauh nyampe ke terminal, mana mata udah ngantuk banget. Masuk ke gedung terminal, belok kiri ke area Fly-Thru Airasia. Ketemu rombongan abege2 korea yang juga lagi transit pada mau ke Sidney. Skip lagi ngelewatin counter FlyThru, dapet boarding pass baru setelah antri hamper setengah jam, ngelewatin pemeriksaan keamanan yang lebih ketat(sabuk juga harus dilepas),terus masuk ke LCCT. Isi ulang air minum gratisan dulu, eh ternyata antrinya panjang banget :D ternyata di dunia ini banyak orang2 pelit juga ya. Nunggu lagi sampe jam 12 masuk ke Boarding Area, ane sempet ketiduran bentar di kursi panjangnya yang enak buat tiduran :D Abis itu panggilan masuk pesawat, jalan kaki lagi agak jauh ke pesawatnya.

AirAsia

Masuk pesawat, duduk, saya langsung ketiduran. Gak sempet dengerin instruksi keamanan dari pramugari2 korea yang lucuk lucuk deh. Apa boleh buat, mata udah berat banget.
Pengeluaran Day 1
Damri Rp 30.000,-
Ayam Goreng Fatmawati Rp 36.000,-
Total Rp 66.000,-

No comments:

Post a Comment

[Review] Lensa Fujian 25mm f1.8, Murah dan Ringan untuk Traveling.

Traveling dan fotografi bagaikan Romeo dan Juliet. Bagaikan Rama dan Shinta. Bagai Song Jong Ki dan Song Hye Kyo. Tak terpisahkan dan me...