2jutaan Traveling ke Korea Selatan : Day 3 Sokcho - Seoraksan - Seoul - Hongdae

Bangun pagi, laper, sementara sarapan dari hostel baru keluar jam 8. Saya memutuskan buat beli mie cup aja di 7-11. Keluar hostel jalan ke arah kanan langsung ketemu 7-11, deket banget deh. Beli mie cup 1 seharga KRW800. Rencananya saya pengen ke Abai Village juga, mumpung pagi2 masih dapet golden hours, cocok buat hunting foto. Tapi suhu mencapai minus 8 derajat, jujur saya gak kuat. Balik kamar deh, langsung bikin mie panas sambil makan di kamar anget2. Uenak tenan.

Mandi, beres2 kamar, siap2 keluar mengunjungi Mount Seorak. Check out hostel maksimal jam 11, jadi saya sekalian aja check out. Tas saya titipin dulu ama James, nanti balik dari Seoraksan baru saya ambil lagi. Si James ini ramah banget kok. Bisa tanya2 macem2 ama dia, nanti direkomendasikan macem2 deh.

Berangkat ke Seoraksan naek bus saya cuma bawa hp, dompet, sama kamera. Keluar hostel, nyebrang jalan, ke arah kiri sampe nemu halte bus. Tungguin aja bus nomer 7 ato 7.1, bayar KRW1100 buat ke Seoraksan. Pas nunggu bus ada om-om yang juga lagi nunggu bus sama anjingnya yang mirip Hachiko, karena nih anjingnya nungguin majikannya di halte sampe dia pergi naek bus, setelah si majikannya berangkat naik bus, si anjing itu bakalan pulang sendiri ke rumahnya.

Halte


Perjalanan ke Seoraksan kira2 45 menit dari hostel. Sepanjang jalan pemandangannya keren2. Kita lewat di jalan raya Sokcho sambil di depan kita keliatan Seoraksan gagah menjulang.

Pemandangan dari bus


Abis itu lewat pinggir laut juga, lanjut lagi ngelewatin pedesaan sebelum akhirnya nyampe di Seoraksan National Park. Disini waktu itu masih full salju semua. Dinginnya dingin banget pokoknya. Udah pake baju 5 lapis masih menggigil. Saya beli kopi dulu KRW500 di vending machine buat ngangetin badan, tapi gak mempan. Baru beberapa detik kopinya ikutan jadi dingin. Pasrah, saya langsung masuk aja deh. Beli tiket dulu seharga KRW3500.

Patung beruang di entrancenya Seoraksan


Melewati gerbang masuk Seoraksan disambut patung beruang. Disini saljunya masih lembut banget, beda ama yang di Sokcho udah pada jadi es batu. Jalan terus sampe ketemu gedung keberangkatan cable car. Dari sini bisa naik cable car sampe ke puncak seharga KRW9000. Waktu itu saya liat ada serombongan cewek2 pada main lempar2an salju. Eh pas saya nguping omongannya, ternyata orang2 Indonesia :D Emang ya ciri-ciri orang kita kalo liat salju langsung ndesonya keluar :D

Naik cable car lewat sini


Saya beli tiket cable car lalu ngantri buat naik cable car di lantai 2. Antrinya cepet karena pengunjungnya juga gak terlalu banyak. Cable car disini modelnya berdiri kayak kalo naik subway. Saya sengaja masuk terakhir biar bisa berdiri deket jendela, biar bisa foto2. Perjalanan dari bawah ke puncak gunung naik cable car cepet juga, kayaknya cuma 5 menit, mungkin malah kurang. Nyampe di atas ada café juga buat ngangetin badan+makan. Saya langsung keluar aja, siap2 nerusin jalan kaki sampe ke puncak gunung. Sebenernya Seoraksan ini ada beberapa puncak, tapi saya gak apal namanya apa aja plus harus lewat mana. Puncak yang paling mudah dicapai jelas yang satu ini karena ada cable carnya.

Di atas sini saljunya lebih tebel dari yang di bawah. Dan susahnya, tangga yang buat naik ke puncak juga ketutup salju. Di beberapa tempat malah ketinggian salju mencapai ketinggian railing tangganya. Saya naik ke puncak agak susah payah karena salju yang sering dilalui orang bakalan membeku, otomatis jalanannya jadi licin banget. Beberapa kali saya liat orang pada kepeleset di salju. Saya juga akhirnya kepeleset sih.

Nyampe puncak pemandangannya keren bangettt. Liat foto aja karena saya susah ngejelasinnya. Nah di daerah sini ini saya kepeleset karena licin dan cukup curam juga.









Saya ngabisin waktu diatas sini agak lama. Foto2 sambil mengagumi pemandangan. Pas lagi muter2, saya papasan ama rombongan turis yang lagi ngobrol, kedengeran omongannya “eh suruh orang itu motoin aja” sambil ngeliatin saya. Eh jauh2 sampe sini banyak ketemu orang Indonesia juga ^^ Ternyata mereka rombongan dari Makassar, lagi jalan2 sekeluarga tanpa ikut tour juga kayak saya. Dan ternyata kemaren pesawatnya juga barengan :D

Sisa waktu di Seoraksan National Park saya gabung ama rombongan mereka sambil sekalian bisa saling motoin. Dari puncak kita turun lagi naik cable car (tiketnya jangan sampe hilang soalnya pas turun bakal discan lagi), terus jalan kaki liat patung Buddha yang gede banget, Foto-foto dulu ama patungnya, baru lanjut ke Sinheungsa Temple. Sinheungsa Temple ini, jujur saya gak tau temple apaan. Kayaknya sih tempat doa buat Agama Buddha(kayaknya lho). Disini terdiri dari beberapa bangunan berbentuk Hanok (rumah tradisional korea). Ada daerah yang dilarang buat dimasuki, tapi ada beberapa tempat yang wisatawan boleh masuk. Di Sinheungsa Temple ada mata air juga, dingin banget airnya (ya iyalah wong masih winter). Di mata air ini banyak yang ngelempar koin. Saya ikut ngelemparin koin juga, tapi yang saya lempar koin Rp500,- biar gak mainstream sekaligus ngirit duit won :D

Sinheungsa Temple
Di deket situ ada jualan makanan yang kayaknya sering didatengin artis. Ada foto2nya sih tapi entah deh.Ngelirik jam tangan, ternyata udah siang. Saya harus buru-buru balik ke hostel buat ngambil tas terus cabut ke Seoul. Keburu malem. Jadilah saya berpisah jalan ama rombongan dari Makassar itu, tapi sebelumnya kita tuker2an kontak dulu. Siapa tau nanti ketemu lagi di Seoul :D

Nunggu bus buat balik ke Sokcho agak lama. Busnya kayaknya gak banyak, ato gara2 saya kedinginan jadi kerasa lama, entahlah. Pas busnya dateng saya langsung buru-buru menghangatkan badan di dalem. Bayar lagi KRW1100. Perjalanan balik ke Sokcho lancar jaya, turun di halte yang sama kayak pas berangkat tadi pagi, tapi yang di seberangnya. Perhatian, kalo naik bus harus ngapalin bangunan sekitar kita berangkat, biar pas pulang kita gak lupa turun di mana. Soalnya di bus pengumumannya cuma pake bahasa Korea. Pengalaman saya kemaren hampir kelewatan halte karena gak ngeh harus turun dimana.

Balik ke hostel ambil tas, say thanks sama James, lalu pergi ke Intercity Bus Terminal. Terminal ini beda dari yang kemarin. Lokasinya lebih deket dari hostel, tapi saya gak tau bus mana aja yang berhenti di terminal ini. Dari hostel ke arah kanan sampe ketemu perempatan besar, belok aja ke kiri, lurus terus sampe ngelewatin perempatan lagi, sampe deh di terminal. Sebelumnya beli roti lagi buat bekal di jalan KRW1000. Beli  tiket bus ke Dong Seoul KRW17400. Bus berangkat setengah jam lagi. Sekali lagi, bus di Korea sangat on time. Jangan sampe ketinggalan semenit pun. Perjalanan ke Dong Seoul sekitar 3 jam. Saya dapet tempat duduk di sebelah om-om yang sepanjang jalan chattingan terus di hpnya. Agak iri juga karena hp saya ga bisa konek internet sama sekali karena ga ada WiFi.

Intercity Bus Terminal
Sampe Seoul
Sampe Seoul sekitar jam 5-6 sore. Di seberang Dong Seoul Terminal ada stasiun subway. Saya naik subway buat ke daerah Hongdae. Dari stasiun Dong Seoul langsung aja naik subway yang ke arah Hongik Univ. Masih ada di line yang sama jadi kita gak repot pindah2 line. Cuma perjalanannya agak lama karena memang jaraknya cukup jauh. Mungkin ada sekitar 1 jam. Karena kemarin udah beli Tmoney+top up, jadi saya langsung naik subway.

Subway Station
Eh ada mantan ane~

Nyampe di Hongik Univ. saya keluar lewat Exit 1. Perhatian, di setiap stasiun subway ada banyak pintu keluar. Cari tahu dulu daerah tujuan kita ada di dekat exit nomer berapa. Karena kalo sampe salah exit, jarak kita sama tujuan kita dijamin makin jauh, ato mungkin malah kesasar. Cari taunya dimana? Di tiap stasiun ada peta masing2 pintu exitnya. Petanya dimana? Ini yang agak susah dicari, kadang2 juga saya gak nemu peta. Solusinya cari WiFi gratisan lalu tanya Mbah Gugel.

Dari exit 1 kalo mau menuju Big Choi Guest House caranya adalah jalan aja lurus terus sampe ketemu perempatan besar. Belok kanan sampe ketemu perempatan lagi, belok kiri, jalan lurus terus sampe liat ada 7-11 di pojokan. Jangan masuk ke 7-11 tapi belok ke kanan. Jalan terus, udah deket, Big Choi ada di kanan jalan. Mudeng kan ya?

Masuk ke dalem Big Choi, mau check in, eh ternyata ownernya lagi keluar nonton. Saya ketemu ama orang Korea yang juga lagi stay disitu, dibantuin ama dia. Namanya kalo ga salah sih Lee ato Lin ato Lim ato siapalah. Maap saya emang agak susah kalo disuruh ngapalin nama orang dalam waktu singkat :sorry

Sama dia saya ditunjukin kamar tempat saya stay. Saya pesen kamar di 10 Bed Dorm. Jadi saya bakal tidur beramai2 sama 9 orang lain. Disini saya ternyata sekamar sama orang Indonesia juga. Namanya Ivan, yang asalnya ternyata juga dari Bandungan, masih satu kabupaten sama Semarang. Akhirnya saya bisa ngomong jowo lagi huehue. Saya juga sekamar sama cewek Korea yang pernah kerja di Malaysia sama Bandung, dan doi cukup lancar ngomong bahasa Indonesia. Namanya Seonghee. Doi asalnya dari Chungju, dan doi lagi sekolah di Seoul, jadi dia stay lama di Guesthouse ini. Saya dapet bed di atasnya si Seonghee ini (tempat tidurnya tingkat). Yang lain ada cowok asal Amerika yang stay sebulan di Korea sama cewek dari Singapore. Bed lainnya masih kosong, tapi besoknya bakal diisi sama cewek2 dari Thailand.

Kamar ane gan

Abis beres2, ane nongkrong2 dulu di Guesthouse sambil ngobrol2 sama penghuni yang lain. Beranjak malem saya mulai laper. Saya putuskan buat muter2 kawasan Hongdae--yang terkenal sebagai kawasan anak-anak muda gahol--buat cari makan. Sendirian, kedinginan pula. Muter2 di Hongdae memang banyak tempat makan sih. Tapi harganya belom masuk d kantong. Jadilah saya di Hongdae cuma foto2 sambil cuci mata liat mahasiswi Korea yang unyu-unyu.

Hongdae

Hongdae

Pas balik ke hostel mampir dulu di 7-11 buat beli mie instan. Beli 2pcs buat makan malam sama sarapan, seharga KRW2000. Kasian ya makan mie instan terus. Nyampe hostel masak mie dulu. Kenyang, nongkrong2 lagi sambil minjem leptopnya si Seonghee buat backup foto2. Tapi ternyata ga ada card readernya, gagal backup deh jadinya. Karena besoknya saya belom ada itin mau ngapain aja, saya berencana barengan ama Ivan buat ke Gwanghamun Square dan sekitarnya. Biar besok gak kecapekan, saya tidur agak awal. Zzzzz.

Pengeluaran Day 2:
-Mie sarapan KRW800
-Bus Seoraksan PP KRW2200
-Tiket Seoraksan KRW3500
-Tiket cable car KRW9000
-Roti bekal KRW1000
-Bus balik Seoul KRW17400
-Mie instan lagi KRW2000

Total : KRW35900

Hari keempat klik disini

Komentar