Saturday, March 12, 2016

2jutaan Traveling ke Korea Selatan : Day 4 Seoul - Gwanghwamun - Myeongdong - Hongdae

Bangun pagi jam setengah 7, ternyata yang lain masih pada molor kecuali si Seonghee. Rupanya dia ada kelas pagi. Agak heran juga yang laen kok pada bangun siang. Jauh-jauh ke Korea cuma buat tidur lama. Yang punya guesthouse udah nongol, saya sekalian bayar biaya nginepnya buat 4 malem sebesar KRW52000. Pemiliknya ini ternyata orang bule, bukan orang Korea. Abis itu bikin mie dulu buat sarapan, trus mandi+siap2 buat jalan.

Hari ini saya berencana barengan sama Ivan, destinasi pertama ke Gwanghamun Square. Disana ada Gyeongbokgung Palace, patung King Sejong, patung Lee Soon Shin sama Cheonggyecheon Stream. Sekali dateng dapet banyak. Berangkat dari hostel jam 9an jalan kaki ke stasiun Hongik Univ. sekitar 15 menit. Dari situ menuju ke  Gwanghwamun Station. Caranya dari Hongik Univ. Station naik subway ke arah Sinchon terus turun di Chung Jeongno. Dari situ pindah ke Line 5 menuju Gwanghwamun Station. Di sini tinggal keluar aja lewat exit yang mana aja kecuali exit 1 dan 8. Begitu keluar disambut oleh patung gagahnya King Sejong dan Admiral Yi Sun-Shin/Lee Soon Shin. King Sejong ini adalah Raja Korea penemu tulisan Hangul. Sedangkan Yi Sun Shin adalah admiral perang Korea saat bertempur melawan Jepang CMIIW.  Sedangkan Lee Soon Shin adalah karakter yang diperankan oleh IU dalam drama You’re the Best, Lee Soon Shin! Cara bacanya sama2 yisunsin. Sepanjang jalan dari patung ini sampai ke Gyeongbokgung Palace nun jauh di belakang King Sejong, adalah area Gwanghwamun Plaza. Kalo pas summer disini ada air mancurnya.  Kalo pas winter air mancurnya mati. Apakah airnya membeku?

Mulai keliatan King Sejong

Admiral Lee Soon Shin

King Sejong


Sesi foto-foto dimulai. Gak terlalu lama sih karena tempatnya udah lumayan mainstream. Foto selfie aja buat bukti kalo udah nyampe Korea hehe. Beruntung ada temen, jadi ada yang bantu motret. Waktu itu disini banyak rombongan anak-anak SD yang lagi studi wisata. Mereka muter-muter di sekitar patung sambil diterangin sama gurunya.  Bosen foto-foto, kita jalan kearah Gyeongbokgung Palace. Ngelewatin patung King Sejong, ternyata di belakangnya ada pintu masuk menuju semacam museum persis di bawah patungnya. Waktu itu pas belum buka, jadi kita skip aja. Langsung menuju Gyeongbokgung Palace (capek juga ya ngetik Gyeongbokgung berkali2).

Gwanghwamun Gate


Di gerbang masuk Gyeongbokgung Palace yang dinamai Gwanghamun Gate, ada penjaga-penjaga berpakaian ala filem kolosal Korea. Mereka diem aja kayak patung, dan kita bisa foto2 bareng di sebelahnya. Pas lagi asik foto2 tiba2 mereka bergerak. Lumayan bikin kaget lho. Ternyata, mereka lalu baris-berbaris. Entah apa tujuannya, cuma baris berbaris muter2 gak jelas lalu berdiri diem lagi. Mungkin biar gak pegel or kesemutan ya.

Foto sama satpam (bukan ane)


Masuk melewati Gwanghwamun gate, ada area pelataran luas dengan loket penjualan tiket masuk di sebelah kanan dan tempat peminjaman baju2 tentara kolosal Korea di sebelah kiri. Pinjem bajunya gratis. Kami pengen coba pake baju Korea, jadi kami ke kiri dulu. Ternyata buat minjem baju itu ada beberapa kloter. Kloter berikutnya dimulai setengah jam lagi. Kami putusin buat antri dulu deh, lumayan bisa minjem baju gratis. Baju ini bukan Hanbok, tapi mirip2 lah. Kayak baju yang dipakai prajurit2 Korea jaman dulu gitu.

Di area pelataran ini anginnya kenceng banget. Super dingin. Nunggu setengah jam rasanya lamaaa banget. Selama nunggu, di bagian depan ternyata lagi ada prosesi pergantian penjaga. Ya cuma penjaganya baris2 terus gentian ama penjaga yang baru gitu sih. Tapi lumayan menarik kok. Pas udah waktunya kloter kita boleh minjem baju, kita dipanggil masuk, terus dipakein bajunya ama noona2 yang di dalem, abis itu boleh foto2 pake bajunya selama maksimal 5 menit. Lumayan lah wong gratis hehehe.

Narsis doeloe

Selesai sesi foto, saya udah bener2 kedinginan. Cari makanan anget dulu, saya berpencar ama Ivan. Dia beli tiket duluan lalu masuk ke dalem, sementara saya mau nyusul setelah cari makanan panas. Akhirnya saya nemu yang jual sosis panas di bagian belakang loket. Beli sosis KRW1500. Lumayan ada yang panas dan rasanya juga enak. Makannya harus cepet, kalo enggak sosisnya keburu dingin. Sosis ini gak jelas dagingnya apa, tapi kemungkinan mengandung babi. Kalo gak jelas bahannya sebaiknya jangan dibeli ya.

Setelah itu beli tiket di loket seharga KRW3000. Masuk ke bagian dalam, ada pelataran lagi. Pelataran ini merupakan pelataran di depan Gyeongbokgung Palace. Palacenya megah banget. Arsitekturnya juga detail banget. Keren deh pokoknya. Sayangnya gak boleh masuk sampe ke interior Palacenya. Cuma boleh foto2 di luar. Disini saya nyari2 Ivan, tapi gak ketemu. Di luar perkiraan ternyata area dalam Gyeongbokgung itu luaaaassss bangeeettt. Kita juga lupa tuker2an kontak, alhasil kita kepencar deh. Ya udah akhirnya saya sendirian lagi.

Gyeongbokgung Palace

Dari Gyongbokgung belok ke kiri, ada pavilion yang posisinya di tengah2 danau buatan. Paviliunnya berasa terapung gitu. Foto2 dulu, lalu lanjut masuk lebih dalam lagi. Ada semacam pagoda juga di tengah2 danau buatan. Di depannya ada jembatan kayu sebagai akses masuknya, sayang ditutup. Ngelewatin banyak bangunan tradisional Korea, saya jalan terus sampe akhirnya ketemu National Folk Museum of Korea. Saya gak terlalu berminat ama museum sih. Jadi cuma masuk bentar, foto2 terus keluar lagi. Barang2 di museum ini gak boleh difoto. Yang boleh difoto cuma papan penjelasannya aja. Entah apa alasannya. Sepertinya pengambilan foto berpotensi merusak manuskrip yang ada, terutama yang terbuat dari kertas.


Foto keluarga

Museum

Keluar museum, nemu tempat yang sengaja didesain kuno, kayak Korea di jaman 60-70an. Ada café vintage, poster2 kuno, sepeda antik, dll. Keren banget. Sayangnya cuma buatan. Tapi kesan vintagenya bener2 kerasa. Dari awal masuk Gyeongbokgung ini, saya banyak menghabiskan waktu buat hunting foto. Jadinya waktu yang kebuang disini lumayan banyak juga. Abis itu keluar lewat pintu exit yang berada di samping kanan area Gyeongbokgung. Dari pintu exit ini ternyata bisa dipake buat masuk juga, tapi gak dimintain tiketnya. Kayaknya kalo mau masuk Gyeongbokgung gratis bisa nih lewat sini.

Dari situ saya balik jalan lagi menuju Gwanghwamun Square. Saya pengen liat Cheonggecheon Stream, sungai keren yang bisa dipake nongkrong2. Tanya2 lokasinya dulu ama pak polisi, ditunjukin arahnya dengan bahasa inggris yang patah2. Ternyata cuma tinggal lurus aja kearah patung Lee Soon Shin tadi. Jalan balik kearah patung, capek, saya istirahat dulu di samping patung King Sejong. Eh tiba2 ketemu lagi ama rombongan dari Makassar kemarin wahaha. Korea sempit juga ya ternyata. Say hello dulu, mereka lanjut kearah Gyeongbokgung, sedangkan saya ke arah sebaliknya.

Jalan terus, ketemu rombongan orang2 Korea kayak lagi demo. Gak tau masalah apaan, soalnya tulisannya hangul semua. Jalan lagi, ada lagi yang lebih rame. Malah ada panggungnya segala dan banyak disorot kamera-kamera. Eh pas liat MCnya ternyata mukanya familiar. Namanya lupa, tapi si ahjussi ini pernah maen di Dream High 2. Lumayan bisa liat artis Korea meskipun yang udah tua hehehe.

Artis-entah-siapa-namanya


Acara rame2 ini kayaknya berkaitan dengan International Woman’s Day. Saya gak mudeng mereka ngomong apa, jadi saya turun aja ke Cheonggyecheon Stream. FYI acara rame2 tadi tepat di atas sungainya. Chyeonggyecheon Stream pas winter gini gak terlalu rame. Malah kesannya agak suram karena gak banyak tanaman dan hiasan2nya. Dinginnya juga super. Mungkin karena ada aliran air jadinya lebih dingin. Foto2 aja seperlunya, lalu naik lagi ke atas. Nongkrong2 dulu di pinggiran jalan sambil istirahatin kaki.

Cheonggyecheon Stream


Setelah pegel ilang, lanjut jalan lagi ke Gwanghwamun Station buat lanjut ke destinasi berikutnya: Myeongdong. Di Myeongdong ini saya pengen cari samgyetang (sup ayam ginseng) yang sempet diulas di bukunya mbak Claudia Kaunang.  Bosen kan kalo makan mie instan terus hahaha. Dari Gwanghamun Station naik subway lagi turun di Euljiro 1(il)-ga Station. Keluarnya lupa di exit berapa, tapi di daerah sini petunjuk arahnya jelas banget kok. Maklum kan daerah turis. Begitu keluar ada Lotte Department Store. Coba-coba masuk dulu, ternyata satu lantai semua dipake jualan make up. Sejauh mata memandang adalah counter make up semua dengan mbak2 penjaganya yang aduhai menggoda iman. Dibanding cewek2 modis yang ane papasan di jalan, mbak2 yang jualan make up ini jauh lebih kece. Disini gak beli apa-apa sih, keluar lagi lanjut jalan-jalan sekitarnya.

Lotte Mall

Trotoar Myeongdong


Ketemu mall lagi Lotte Young Plaza dengan poster super gede albumnya SNSD yang terbaru Mr. Mr. Di mall ini rupanya ada Official Storenya SM Entertainment. Penasaran, coba-coba masuk buat nyari storenya. Mall ini isinya kebanyakan produk2 fashion buat anak muda. Ya iyalah namanya aja Lotte Young Plaza. Ada storenya Majo and Sady juga, karakter dari stickernya KakaoTalk. Storenya SM letaknya di basement. Dari lantai dasar turun 1 lantai, langsung ketemu storenya. Pas ane kesana, pengunjungnya 95% cewek abege semua. Sisanya 4% ada beberapa cowok yang nemenin pacarnya, dan 1%nya ane jomblo sendirian. Disini gak beli apa-apa karena mahal-mahal. Cuma foto-foto aja buat pamer ke temen2 penggemarnya SNSD sama EXO, 2 artis yang  pernak perniknya paling banyak dijual disini.

Lotte Young Plaza 
SM Town Pop Up Store

Poto sama abang2 ekso


Puas liat-liat, muterin mall dulu cuci mata, abis itu keluar buat nyari samgyetang. Di bukunya mbak Claudia Kaunang ditulis lokasinya ada di belakangnya Ibis Hotel. Tapi Ibisnya sendiri entah ada dimana. Huft. Cari WiFi gratisan dulu buat buka Google Maps, eh ternyata Ibisnya udah saya lewatin tadi. Gak keliatan soalnya gedungnya tuinggi, plus logo Ibisnya ada di puncak gedung yang sama sekali gak eye-catching.

Ngampirin hotelnya, cari cari di bagian belakang, eh ternyata belakangnya itu luas banget plus banyak toko2. Muter-muter gak nemu restoran yang ada gambarnya samgyetang. Capek nyari gak ketemu2, saya malah liat ada street food yang jualan sate kayaknya enak. Coba beli deh, harganya KRW3000 lumayan mahal juga cuma dapet setusuk sate. Sate ini istilahnya kalo disini ‘dakkochi’. Kalo di Jepang disebutnya Yakitori. Dagingnya pake daging paha ayam. Gede dan empuk2. Cara makannya, di depan gerobaknya yang jual disediakan macam2 saos buat satenya. Ada barbeque, beef ribs, ada juga yang pedes banget, tapi juga ada yang pork (ati2 buat temen2 yang muslim). Kalo ragu dengan kehalalannya, ada juga penjual dakkochi yang lain yang lebih murah, tapi saosnya default pake saos bbq, plus dagingnya lebih sedikit karena diseling2 sama daun bawang. Yang versi ini harganya KRW2000-2500. Rasanya sih jelas lebh enak yang lebih mahal. Sebenernya makan 1 tusuk jelas kurang, tapi karena mahal ya sudahlah. Gak nemu samgyetang, malah makan sate.

Dakkochi

Lanjut lagi, saya turun ke perut bumi, masuk ke area Myeongdong Underground Shopping Area. Disini katanya ada toko2 yang jual aksesoris Kpop dengan harga lebih murah. Muter2 liat2, nemu 1 toko Kpop di pojokan yang gak cuma jual barang2 Kpop tapi juga jual DVD “ehem2” padahal yang dateng kan kebanyakan cewek2 abege. Toko2 Kpop yang laen yang saya datengin gak ada yang jual beginian sih. Jadi saran saya hindarin toko yang di pojokan. Selain itu yang jaga juga sedikit kepo. Saya liat2 CDnya IU langsung ditanya2in agak maksa buat beli. Dan harganya juga setelah saya bandingin, di toko lain lebih murah.

Toko2 Kpop di Myeongdong Underground mayoritas menyediakan CD lagu artis2 Korea yang lumayan komplit. Album lama juga ada. Case iPhone, Lightstick, Photo Album, Sticker, dll banyak banget bisa didapet disini dengan harga lebih murah daripada di mall. Tapiiiii aksesoris ini kebanyakan enggak official loh. Malah ane curiga kalo kebanyakan cuma barang2 made in China. Jadi disini ane gak beli apa2, cuma liat2 aja. Maap disini ane lupa foto2 :sorry

Myeongdong

Myeongdong

Myeongdong

Taeyeon


Puas cuci mata (sebenernya gak puas sih), naik lagi ke permukaan bumi, udah sore. Karena ini malam minggu, saya jadi pengen ngerasain suasana Hongdae pas weekend. Kayaknya seru kalo banyak anak2 muda, jadi berasa abege lagi. Jadi saya balik ke Euljiro 1(il)-ga Station, naik subway ke Hongik Univ. Station. Dari situ saya keluarnya kali ini lewat Exit 7. Muncul langsung di daerah keramaian Hongdae. Kanan-kiri banyak restoran, rumah makan dan kafe2. Kalo diperhatiin di seluruh penjuru Korea ini kayaknya buanyak banget kafe, dan semuanya mayoritas selalu rame, plus interiornya keren2. Kalo saya intip, harga kopinya juga gak terlalu mahal. Hampir sama lah kayak kalo ngopi di Setarbak.

Sore sore di Hongdae


Jalan menyusuri Hongdae, ketemu taman terbuka, rupanya lagi ada semacam mini-concert. Bandnya saya gak pernah denger sebelumnya, kayaknya sih band indie. Tapi lagunya keren2 lho. Nama bandnya kalo gak salah Baljunso. Saya sempetin nonton beberapa lagu, tapi gak sampe selesai. Pas balik Indonesia saya coba search band itu di youtube, ternyata oh ternyata abis itu ada Luna f(x) yang ikutan nyanyi bareng mereka dan MCnya adalah salah satu personil Suju. Nyesel deh gak liat sampe selesai.

mini konser




Malem balik hostel, sebelumnya mampir 7-11 dulu seperti biasa. Beli mie instant buat makan malam sama sarapan besok pagi ^^

Pengeluaran Day 4:
-Bayar Hostel KRW52000
-Sosis KRW1500
-Tiket Gyeongbokgung KRW3000
-Dakkochi KRW3000
-Mie instan lagi 2pcs KRW2000

Total : KRW61500

No comments:

Post a Comment

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 5

Selamat pagi cikgu! Hari ke-5 trip ini saya menuju ke Kuala Lumpur dengan bus. Bangun pagi, setoran rutin sama mandi bersih-bersih dulu...