Saturday, March 12, 2016

2jutaan Traveling ke Korea Selatan : Day 5 Seoul - Sinchon - Dongdaemun - Namsan Tower - Myeongdong - Hongdae

Hari kelima, hari minggu. Rencananya saya mau ke gereja, tapi rencana tinggallah rencana karena saya bangun kesiangan ^^. Jam 9 baru melek, gara2nya sih saya lupa nyetel alarm. Buru-buru ritual pagi (mandi,makan,eek) lalu mulai jalan lagi. Si Ivan udah duluan berangkat gara2 saya kelamaan di wc. Sarapan? Mie instan seperti biasa.

Dari hostel seperti biasa saya menuju stasiun subway. Tujuan pertama gak jauh2, cuma 1 stasiun dari Hongik. Ane turun di Sinchon. Daerah ini deket sama Yonsei University dan Ewha Women University. Yonsei University ini universitas terbaik ke2 di Korea. Dan seperti selayaknya kampus di Korea, di sekitarnya buanyak banget tempat nongkrong keren. Keluar dari stasiun subway ada kayak cerobong raksasa yang ujungnya ada cermin guede. Bisa dipake cewek2 yang mau foto selfie di depan kaca. Entah gegara ini hari minggu atau apa, yang jelas pas ane kesana, jalanan Sinchon ini steril dari kendaraan bermotor. Car Free Day gitu lah.

CFD

Sambil jalan-jalan saya ambil rute ke arah kiri. Ketemu gereja di kanan jalan, yang sudah sepi karena sudah siang. Ngelewatin jalan layang keliatan Yonsei University. Sepi banget karena libur ya. Saya coba-coba masuk ke kampusnya. Bangunan kampusnya keren2. Masih ada sisa2 tumpukan salju juga di pinggir2 jalannya. Disini saya ketemu orang aneh. Ada cowok umur 30an yang tiba-tiba ngedatengin saya trus nyerocos pake bahasa Korea. Saya ajak omong pake bahasa Inggris, ternyata inggrisnya dia juga lumayan kacau. Setelah dibantu beberapa bahasa isyarat, ternyata ini orang minta duit! Ceritanya dia katanya duitnya abis, hpnya low batt, dan rumahnya jauuuh 2 jam perjalanan dari Sinchon. Entah jujur ato enggak, yang jelas dia lagi sial soalnya saya juga gak punya duit. Abis itu dia cuma bilang "sorry, sorry" tapi gak pake joget suju, terus langsung ngacir.




Dari Yonsei University muter2 lagi di Sinchon. Saya sekalian mampir dulu di Nature Republic sama Faceshop beliin makeup titipan temen saya. Disini yang jaga toko pada gak bisa bahasa inggris. Saya pake foto dari hp buat nunjukin barang yang pengen saya beli.

Dari Sinchon saya menuju Dongdaemun. Dari Sinchon naik subway ke Dongdaemun, setelah transfer 1x di Dongdaemun History & Cultural Park. Sebenernya ga usah turun di Dongdaemun Station juga bisa sih, langsung aja keluar pas nyampe di Dongdaemun History & Cultural Park. Saya cuman salah jalur aja :D. Rencana awal saya kesini buat nyari kaos bertulikan ai lup korea. Keluar subway, nyebrang jalan ngelewatin Cheonggyecheon Stream ada pusat jualan baju2. Tapi pas saya masuk disini sepi banget, cuma ada beberapa ahjumma yang lewat-lewat. Akhirnya saya maju terus sampe ketemu Doota Mall. Disini anginnya edan kenceng plus dingin buanget. Buru-buru ngadem di Doota. Liat-liat baju2 keren yang tiada terjangkau. Hiks.

Doota


Di seberang jalan dari Doota ini ada bangunan megah nan keren Dongdaemun Design Plaza hasil karya sang Masterpiece Arsitektur Zaha Hadid. Cuma kalo pas siang kurang keren karena lampu2nya gak nyala. Mending kesininya malem deh biar lebih kerasa.

Dari Doota saya ke mall sebelahnya,sebelahnya lagi, Migliore. Mall yang ini bangunannya lebih tua dibandingin Doota. Tapi di lantai paling atasnya ada food court. Ini food court pertama yang saya temuin di Korea, soalnya disini jarang ada. Kebanyakan tempat makanannya kalo enggak cafe ya restoran. Gak ramah deh buat backpacker kere. Karena saya masih kebayang-bayang samgyetang dari kemaren, saya coba nyari samgyetang aja disini. Cari-cari yang jual samgyetang gak nemu, akhirnya saya coba nanya ke salah satu ahjussi yang jualan makanan disana. Ahjussinya gak jual samgyetang, tapi dia bantu saya nganterin ke tempat temennya yang jual. Beli samgyetang KRW10.000 dapet 1 porsi guede, ayamnya 1 ekor, nasi 1 mangkok, side dish kimchi, telor dadar, tahu,dll. Dingin-dingin begini makan samgyetang rasanya jos tenan. Tapi sumpah porsinya buanyak banget, saya gak kuat ngabisin sendiri. Buat yang travelling bareng temen harusnya bisa pesen 1 aja buat berdua.

Kenyang, turun lagi ke jalan, di sebelahnya ada Lotte Mall yang di lantai paling atas ada YG 3D Hologram Concert. Cek sini buat infonya http://www.yg-life.com/archives/26788?lang=en Tiketnya mahal jadi saya gak liat. Waktu itu pas ada konsernya 2ne1. (Buat fansnya SM Artist ada store baru yang dibuka, namanya Stardium. Baru buka tanggal 1 April kemaren, jadi saya gak sempet kesana.) Abis itu saya turun lagi ke jalan. Muter-muter bentar nyari kaos tapi gak nemu yang murah, terus langsung lanjut aja ke tujuan berikutnya, Namsan Seoul Tower.

Seoul Tower ini bisa didatengin pake bus ataw cable car a.k.a kereta gantung alias odong-odong terbang. Yang murah, ya naik bus. Rutenya, pokoknya naik subway aja terus turun di stasiun Chungmuro. Keluar aja lewat Exit 2, cari bioskop trus duduk aja di halte bus di depannya. Tunggu aja bus yang ada tulisan 'Namsan' trus naik aja. Bayar bisa pake T-Money, duduk manis sekitar 15 menit sampe ke Namsan Seoul Tower. Turun di halte Namsan, busnya biasanya ngecharge dulu di pombatere yg ada disitu. Di Korea keren busnya pake listrik. Kapan negaraku bisa kayak gitu T.T

Dari halte jalan naik dulu ke arah tower. Gak terlalu jauh sih, tapi lumayan menanjak jadi cukup bikin pegel juga. Nyampe atas disambut pemandangan ribuan gembok cintrong yang saling berkaitan. Banyak pasangan2 yang gantungin gembok cinta disitu sambil foto2 #akurapopo.

Kalo mau naik ke towernya harus bayar tiket masuk yang cukup mahal, belasan ribu won. Jadi saya gak naik. Cukup di bawah aja sambil foto-foto sendiri #akurapopomeneh Waktu itu saya berpapasan sama rombongan yang lagi foto prewedding yang lagi pada sibuk sendiri nyiapin peralatan sambil ngoceh pake boso jowo. Ternyata banyak banget ya orang Indonesia yang demen ke Korea.

Namsan Tower


Udah capek dan kedinginan, saya turun lagi ke arah halte. Dari halte ini bisa foto-foto dengan background landmark kota Seoul loh. Jangan sampe melewatkan kesempatan ini ya. Abis itu naik bus lagi setelah nunggu agak lama. Balik lagi ke Seoul, turunnya jangan sampe lupa di tempat yang tadi. Kejadian kemarin saya agak ngelamun pas di jalan, ternyata tau-tau udah nyampe di bioskop yang tadi. Saya buru-buru mau turun, eh pintu busnya tau-tau nutup di depan muka saya. Di sebelah pintu, untungnya ada bel buat ngasi kode ke pak sopirnya. Buru-buru mencet bel, pintunya lalu dibukain lagi ama si pak sopir.

Next, saya ke Myeongdong lagi mau cari barang titipan temen-temen saya. Dengan banyak titipan gini, saya jadi punya pengalaman shopping di Seoul meskipun gak bawa duit. Dari Chungmuro station isi ulang T-Money dulu KRW10.000 trus langsung menuju Euljiro 1(il)-ga station. Muter-muter cari barang-barang sampe malem. Disini agak susah cari WiFi, tapi sekalinya nemu, kenceng banget. Saya sempat nemu WiFi di dalem toko baju SPAO. Naik ke lantai 3 ada Everysing yang banyak barang-barangnya SM Entertainment. Disini cuma liat-liat aja sambil numpang internet gratis. Yang ngefans sama SNSD ato Suju disini bisa foto bareng mereka. Ada photoboxnya, jadi seolah-olah kita lagi foto bareng sama artis-atisnya SM. Tapi, namanya toko official, ya harga-harganya disini cukup mahal.

Capek di myeongdong, udah malem, saya memutuskan buat balik ke Hostel. Di stasiun subway liat poster ucapan Happy Bday buat Taeyeon. Kebetulan hari itu pas ultahnya doi. Niat bener ya fansclubnya sampe bela-belain masang poster.

Sebelum balik hostel saya mampir dulu di Hongdae lagi, jalan-jalan bentar menikmati malam di Hongdae. Malem ini sayangnya ga ada street performance. Atau mungkin ada, cuman saya gak nemu. Abis itu balik hostel, gak lupa mampir dulu di indomaretnya Korea buat beli mie instan buat makan malam sama sarapan besok pagi, abisnya KRW1600 buat 2pcs mie. Di hostel gak langsung tidur karena emang belom malem banget. Si Ivan malah mau cari makan di Hongdae. Saya mau keluar lagi udah males, jadi dia berangkat sendiri. Ane nitip makanan ama dia, beli Soondae 1 porsi KRW3000. Ini gak halal ya, terbuat dari darah babi yang dibikin sosis, terus dipotong2 dimakan sama jeroan. Pertama saya coba kok rasanya hambar banget, terus ane dikasitau sama si Seonghee kalo ternyata makannya ada bumbunya. Bumbunya pake garam sama merica. Makannya dicocol sama bumbunya itu. Saya gak doyan sih, agak jijik juga sama tampilannya. Saya makannya sharing sama tamu-tamu hostel yang lain. Untung aja pada doyan, soalnya kalo makan sendirian saya gak bakalan abis. Mending makan mie instan lebih enak dan murah ^^

Abis makan, tidur.

Pengeluaran Day 5:
-Samgyetang KRW10.000
-Reload T-Money KRW10.000
-Mie Instan KRW1600
-Soondae KRW3000

Total KRW24.600

No comments:

Post a Comment

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 5

Selamat pagi cikgu! Hari ke-5 trip ini saya menuju ke Kuala Lumpur dengan bus. Bangun pagi, setoran rutin sama mandi bersih-bersih dulu...