Wednesday, May 3, 2017

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 3

Hari ketiga ini saatnya pindah negara menuju Malaysia, tepatnya ke kota Melaka. Negara bekas jajahan Inggris ini berada cuman selemparan batu dari Singapore. Tapi untuk menuju ke Melaka membutuhkan waktu sekitar 4 jam.

Bagaimana cara termurah menuju Melaka?

Pertama-tama saya menuju terminal bus yang lokasinya ada di Queen Street setelah sebelumnya sarapan dulu di foodcourt Kopitiam di deket Bugis (makan nasi+lauk+sayur seharga SGD 4.5). Cukup naik MRT lalu turun di Bugis Station. Keluar dari stasiun kita akan langsung memasuki Mall Bugis Junction. Ikutin aja jalan keluar lalu kita nyeberang jalan sampai memasuki Bugis Street yang rame banget toko jualan oleh-oleh. Sampe ujung Bugis Street, belok kanan, jalan lurus melewati 2x lampu merah, nah terminalnya ada di sebelah kiri jalan. Terminalnya kecil. Loket penjualan tiketnya cuman kayak loket semi-permanen dengan petugasnya uncle yang udah tua. Saya naik bus Causeway Link warna kuning menuju ke terminal JB Central (Johor Bahru) dengan harga tiket per orang SGD 3.3. Simpan tiketnya jangan sampe hilang karena tiket ini bakal kita perlukan lagi saat kita berpindah bus di imigrasi.



Menunggu sebentar, lalu bus pun berangkat. Bus ini gak pake nomor tempat duduk jadi kita bebas mau duduk di mana aja. Kira-kira setengah jam, bus pun memasuki area imigrasi Singapore. Disini kita harus turun dari bus untuk melewati proses imigrasi. Jangan lupa semua barang bawaan harus dibawa turun dari bus, karena bus yang kita naiki lagi nanti bakal berbeda. Abis turun bus, ikutin aja orang-orang yang naik ke lantai 2 untuk selanjutnya ngelewatin proses imigrasi keluar dari Singapore. Kelar imigrasi, kita turun lagi menuju ke area buat naik bus. Karena bus yang saya naiki tadi adalah bus Causeway Link, jadi saya antri di antrian yang ada tulisannya Causeway Link. Jangan salah tempat antri daripada musti ngulang antri lagi. Disini ada vending machine jualan minuman kaleng, jadi saya beli dulu buat ngabisin receh yang masih sisa dikit di dompet.

Setelah bus Causeway Link datang, saya naik lagi sambil nunjukin tiket yang tadi. Kalo tiketnya ilang kita bakal disuruh bayar lagi. Bus ini lalu nyeberang melewati selat untuk memasuki kota Johor Bahru. Welcome to Malaysia!

Busnya lalu masuk ke gedung imigrasi Malaysia. Prosesnya hampir sama kayak tadi. Di sini berhubung waktu itu saya kesana pas weekend, jadi konter imigrasinya ruame banget nget nget. Serasa lagi nonton konser saking ramenya. Saya ngabisin waktu 1 jam buat antri imigrasi disini. Setelah kelar proses imigrasi, turun lagi lalu naek bus lagi kayak tadi. Selanjutnya bus pun melaju menuju terminal JB Central. Kira-kira cuma 15-20 menit perjalanan, bus pun sampe juga di terminal.

Masuk ke terminal, ada banyak banget loket bus berbagai PO menuju berbagai destinasi di Malaysia, bahkan sampai ke Thailand juga ada. Untuk menuju ke Melaka ada banyak banget PO bus yang melayani perjalanan kesana. Saya memilih naik Causeway Link lagi. Harga tiketnya sampe ke Melaka MYR 22 atau cuma sekitar 70 ribuan aja. Masalahnya karena weekend rame banget, saya kebagian bus yang berangkat jam 5 sore. Jadilah saya musti nunggu sekitar 4 jam sampe bus berangkat. Damn.



Disini ada banyak tempat makan murah. Ada McD juga kalo mau nongkrong di ruangan AC. Cuman karena rame banget, jadi McDnya biasanya juga penuh. Saya ngabisin waktu buat nongkrong di foodcourt makan nasi briyani seharga MYR 8. Saya juga nyobain kursi pijat otomatis dengan harga MYR 5 per 20 menit. Lumayan ngilangin capek sih.

Akhirnya jam 5 dan bus pun siap berangkat. Busnya bagus, susunan kursinya 2-1 jadinya lega banget. Perjalanan menuju Melaka ditempuh sekitar 3 jam. Tapi lagi-lagi karena weekend, jadi saya sempet kena macet. Bus akhirnya sampe di terminal Melaka Sentral sekitar jam 9 malem.

Dari terminal Melaka Sentral, untuk menuju ke hostel yang sudah saya booking bisa menggunakan bus Panorama Melaka no. 17 yang menuju Stadhuys/Red Building. Masalahnya, karena udah malam jadi busnya sudah gak beroperasi lagi. Terpaksa akhirnya naek taxi. Biasanya naik taxi ongkosnya sekitar MYR 20, tapi karena udah malam, sopir taxinya pada gak mau kalo dibawah MYR 30. Yaudah deh akhirnya saya musti bayar segitu buat nyampe ke hostel. Sampe ke hostel, lagi-lagi saya kena sial. Pintu depan hostel digembok! Apa coba ada hostel pintunya digembok. Mana gak ada belnya lagi. Setelah ngetok2 pintu sambil teriak2 selama hampir 20 menit, akhirnya ada 1 orang yang turun bukain pintu. Hadehh.

Saya nginep di Lavender Guesthouse, ambil 1 bed di dormitory room selama 2 malam dengan harga MYR 44 atau sekitar 140ribu untuk 2 malam, include breakfast roti selai dan kopi/teh. Lumayan murah sih. Kamarnya bersih dan berAC, sekamar ada 6 bed yang waktu itu saya sekamar sama 2 orang bule, 1 orang India dan 1 orang China yang sudah berumur, tapi dia berani backpackeran sendirian keliling Asia. Padahal bahasa Inggrisnya gak lancar. Intinya traveling gak harus lancar bahasa Inggris deh pokoknya.

Lavender Guest House
Setelah istirahat sebentar dan mandi, saya keluar dari hostel buat nyari makan. Hostel ini deket banget sama Menara Taming Sari yang jadi salah satu ikonnya Melaka. Nyeberang jalan 1 kali juga sampe. De sebelah menara ada Mall Dataran Pahlawan yang gede. Cuman waktu itu mallnya udah tutup. Jadi saya beli makan mie goreng di kaki lima aja seharga MYR 5. Dibungkus aja buat makan di hostel. Balik hostel, makan malam, lalu saya lanjut istirahat bobo syantik.

Nite Melaka.

Pengeluaran Day 3:
- Sarapan : SGD 4.5
- Tiket bus : SGD 3.3
- Makan siang : MYR 8
- Tiket Bus Johor Bahru-Melaka : MYR 22
- Kursi Pijat : MYR 5
- Taxi : MYR 30
- Hostel 2 madam : MYR 44
- Makan malam : MYR 5

Total : SGD 7.8
           MYR 114

No comments:

Post a Comment

Keliling Singapore-Malaysia 7 hari cuma 1jutaan - Day 5

Selamat pagi cikgu! Hari ke-5 trip ini saya menuju ke Kuala Lumpur dengan bus. Bangun pagi, setoran rutin sama mandi bersih-bersih dulu...