Annapurna Base Camp Trek - Day 8 - Kembali ke Pokhara, Kembali ke Peradaban

Annapurna Base Camp Trek - Day 5 - Melewati Lembah Lucknut menuju Machhapuchhre Base Camp



Namaste!!!

Pagi ini badan seger karena semalem tidur lama banget. Kaki sih masih pegel dan berasa kenceng semua, tapi semangat udah balik lagi. Sarapan dulu (lupa pesen apa, tapi kayaknya sih nasi goreng lagi) lalu sikat gigi dan ritual setoran pagi, terus lanjut packing dan check out. Sebelum check out gak lupa refill botol minum dulu 1 liter NPR100.

Lodge kami selama di Bamboo

Sarapan di Bamboo

Sekitar jam setengah 8, saya dan Sien lanjut lagi start trekking menuju Dovan. Trek menuju Dovan ini enak, banyak bonusnya. Jalanan cenderung landai, cuman beberapa titik aja ada sedikit nanjak. Jalurnya melewati hutan yang adem dan banyak tai kudanya. Dalam waktu sekitar 1,5 jam kita sudah sampe di Dovan. Di Dovan istirahat sebentar aja, lalu lanjut lagi menuju desa berikutnya: Himalaya.

Dovan

Dari Dovan menuju Himalaya juga kami tempuh sekitar 1,5 jam. Jalurnya masih ngelewatin hutan, tapi lebih banyak tanjakannya. Kami juga ketemu persimpangan jalan, tapi ternyata kedua jalan ini akhirnya menuju tempat yang sama. Jadi kalo ketemu jalan bercabang, bebas pilih aja salah satu. Biasanya jalur yang dilewatin porter lebih deket tapi treknya lebih sulit. Sementara jalur satunya biasanya lebih jauh dikit tapi treknya lebih nyaman dilewatin.

Nyampe Himalayan udah sekitar jam 11 siang. Karena perut udah minta diisi, kami makan siang sekalian disini. Semakin kesini harga makanan semakin mahal. Seperti biasa, kami pesen nasi goreng telur lagi dibagi 2. Disini kami juga ketemu lagi sama Trio Vietnam. Kami menghabiskan waktu sekitar 1 jam di Himalaya ini buat makan dan istirahat. Kelar makan, kami lanjut jalan lagi sementara Trio Vietnam masih nunggu makanannya yang belom dateng. Desa berikutnya: Deurali, 3230mdpl.

Himalaya

Lunch disinii

View di Himalaya
Puncak Machhapuchhre keliatan gagah dari Dovan

Menurut peta, seharusnya dari Himalaya menuju Deurali bisa ditempuh dalam 1,5 jam. Tapi karena treknya lumayan susah, kami butuh sekitar 2 jam untuk nyampe ke Deurali. Deurali berada di ketinggian 3230mdpl, jadi menurut saya trek kali ini bakal banyak tanjakannya. Bener aja, tanjakannya banyak dan sudah bukan berupa tangga seperti tanjakan-tanjakan sebelumnya, tapi udah jadi tanjakan bebatuan yang di beberapa titik lumayan susah didaki. Kondisi treknya juga sudah mulai gersang. Pepohonan sudah mulai lenyap. Begitu memasuki daerah lembah di samping sungai Modi Khola, angin mulai berhembus kencang dan hujan gerimis mulai turun. Jas hujan 15 ribu pun akhirnya kepake disini. Lama kelamaan kabut pun mulai turun. Kami sempat istirahat sebentar di bawah bongkahan batu raksasa yang menempel di dinding bukit sehingga bisa dijadiin tempat berteduh. Karena gersang, trek pun mulai berdebu. Untung gerimis, jadi debunya lumayan berkurang. Entah ini gejala AMS atau apa, yang jelas disini saya mulai kerasa sakit kepala dan badan berasa lemes banget. Kaki juga mulai mengalami transisi dari yang awalnya cuma pegel sekarang jadi sakit. Setelah berjuang sekitar 2 jam melewati trek ini, akhirnya kami tiba di Deurali sekitar jam 2 siang.

Ngelewatin jembatan kecil di jalan menuju Deurali


Batu raksasa buat berteduh di tengah jalan menuju Deurali

Deurali keliatan dari jaoh

Namaste mister!
Deurali! 3200mdpl

Badan lemes banget rasanya, jadi disini kami istirahat dulu. Saya pesen semangkuk mie instan dengan garlic seharga NPR350 buat menghalau AMS. Sien gak pesen apa-apa, cuman tidur-tiduran aja di dining room sambil memulihkan energi. Sebenernya disini saya udah pengen bermalam aja di Deurali karena badan udah super lemes, dan cuaca di luar juga masih gerimis plus kabut semakin tebal. Tapi setelah kelar makan mie, kabut mulai ilang dan gerimis juga berhenti. Jadi kami memutuskan buat lanjut ke Machhapuchhre Base Camp (MBC) di 3700mdpl. Toh jaraknya cuman 2 jam perjalanan, kayaknya badan sih masih kuat kalo cuman trekking 2 jam lagi.

Kabut saat di Deurali
Istirahat dulu di Deurali

Awal trek menuju MBC, jalanannya datar melewati pinggir sungai yang alirannya lumayan deres. Di pinggir sungai terlihat juga ada beberapa susunan zen stone. Setelah jalan sekitar 15 menit, barulah ketemu tanjakan yang gak terlalu tinggi. Nah, setelah tanjakan ini, sampailah kami ke lembah yang luas, diapit dinding batu bersalju di kanan dan kiri. Pas ngelewatin lembah ini, kabut dan hujan pun turun lagi. Lebih tebal dan deras dari yang tadi. Jarak pandang paling cuma 5 meter. Untungnya jalur treknya masih jelas keliatan arahnya kemana. Sialnya, sepertinya kami adalah satu-satunya trekker yang masih bertahan trekking menuju MBC hari itu. Trekker lainnya sepertinya sudah pada check in di Deurali karena pertimbangan cuaca.

Badan semakin lemes, kepala semakin sakit dan napas pun sesak. Rasanya mau muntah dan dada sesak. Kayaknya oksigennya udah semakin tipis. Tiap 10 langkah saya musti berhenti buat ngatur langkah. Padahal treknya gak terlalu terjal, malah cenderung landai. Sekitar 45 menit kemudian, barulah kami ketemu bukit lagi dan kami musti mendakinya menuju MBC. Kabut gak ilang-ilang, hujan gak berhenti-berhenti dan badan rasanya udah mau mati. Langit semakin gelap meskipun masih sore karena efek dari mendung. Kami jalan pelan banget disini. Tanjakannya juga semakin lama semakin terjal dan treknya pun berupa bebatuan licin. Udah lemes, kepala sakit, treknya susah pula. Ini dimana MBCnyaa ya gustiiii kenapa ga nyampe-nyampe.........


Lembah menuju Machhapuchhre Base Camp

Kabut tambah tebel

Isi bensin dulu pake beng2


Beberapa tanjakan kemudian, kami melihat siluet seseorang keluar dari semak-semak. Kami panggil-panggil dia. Ternyata dia adalah seorang guide yang mencar dari rombongannya karena kebelet pup. Namanya Prem. Dari Prem kami tau kalo MBC masih sekitar 30-45 menit lagi menanjak. Haduhh. Tapi untuk kami ketemu Prem, karena sebagai guide dia tau kalo di MBC ada beberapa guesthouse lain di belakang guesthouse yang pertama, yang lokasinya agak jauh. Kalo Prem gak ngasitau ini, kami pasti bakal nginep di guesthouse pertama (yang pasti udah full) dan gak tau kalo ada guesthouse lain di belakangnya karena ketutup kabut.

Dari ketemu Prem ternyata 1 jam kemudian baru kami nyampe ke Guesthouse yang disarankan Prem. Jujur disini saya jalan sampe udah sempoyongan hampir pingsan saking lemesnya. Pandangan mata juga sempet berkunang-kunang. Sempet takut juga sih kalo sampe pingsan.

Ini guesthouse di MBC (difoto besok paginya)

Di guesthouse ini kamar privatenya udah full, hanya sisa dormitory yang isi 3 bed. Untungnya kami adalah tamu terakhir hari itu, jadi kamar dengan 3 bed itu kami kuasai sendiri. Kamarnya jelek, lokasinya di bawah dining room jadi berisik banyak orang gedubrakan di atas kami. Tapi dari luar jendela kamar kami viewnya emejing banget. Lamgsung keliatan Mt. Machhapuchhre kalo pas cerah. Kamar ini juga murah, kalo ga salah inget cuma NPR300 buat berdua.

Setelah naruh barang di kamar dan istirahat bentar, kami naik ke dining room buat makan. Kami pesen 1 porsi Dal Bhat buat dibagi 2 dan air panas buat nyeduh mie cup pemberian dari Trio Vietnam. Lumayan mengenyangkan. Kami juga pesen air panas buat nyeduh teh dan kopi sachet. Gak lupa minum tolak angin buat ngangetin badan. Saya gak sempet ngecek suhu disini, tapi perkiraan saya sih suhu saat itu sedikit dibawah 0 derajat, karena saya pernah ngerasain suhu minus pas di Korea dan dinginnya kurang lebih sama.

Our room in MBC

Makan Dal Bhat





Kelar makan, kami nyantai dulu di Dining Room karena lumayan hangat disini. Mungkin karena rame, jadi cukup anget meskipun tanpa heater. Ngobro-ngobrol juga sama beberapa trekker disini, dan beberapa dari mereka akan naik ke ABC besok pagi, tapi mulai jalannya subuh sekitar jam 4 buat ngejar sunrise. Waduh kami sih kayaknya gak kuat kalo disuruh trekking jam segitu di hawa sedingin ini. Bule-bule sih mungkin kuat ama dinginnya, lah apa kabar kami yang anak pantai gini?

Akhirnya kami balik ke kamar, siap-siap istirahat. Gud night!


Komentar