Annapurna Base Camp Trek - Day 9 - Nepali New Year Festival di Pokhara

Annapurna Base Camp Trek - Day 7 - Ketemu Penyanyi Malaysia Amy Search di Sinuwa



Namaste!

Hari ini kami bangun agak siang, sekitar jam setengah 7. Bersih-bersih, pup, lalu lanjut sarapan, dan mulai start trekking sekitar jam 8. Tujuan kami hari ini adalah stay di Jhinu, karena saya pengin ngerasain hot springnya. Hari ini bakal berat karena kami posisi kami saat ini ada di kaki bukit, dan Jhinu berada di kaki bukit lainnya melewati 2 buah bukit terjal. Jadi hari ini kami akan nanjak menuju Sinuwa, turun, nanjak terjal lagi menuju Chomrong, lalu turun lagi sampai ke Jhinu. Damn.




Sebelum sampai ke Sinuwa, kami melewati Bamboo terlebih dulu, sekitar 1 jam dari Dovan. Trek menuju Bamboo ini enteng karena banyak turunannya. Istirahat bentar di Bamboo sambil numpang ke toilet, lalu lanjut lagi menuju Sinuwa. Nah, trek menuju Sinuwa ini yang susah, karena nanjak terjal. Salah seorang bule yang kami temui bahkan bilang kalo trek ini punya "never-ending stairs". Lah dia yang kakinya panjang-panjang aja bilang gitu, apakabar kami yang kakinya pendek begini.

Bamboo

Neverending stairs

ASU!

JARAN!

She's just 4 years old!

Kami nyampe ke Sinuwa sekitar 2 jam kemudian dengan kaki pegel dan perut lapar. Sudah hampir jam 12 siang, jadi kami memutuskan buat makan disini aja. Disini kami ketemu rombongan besar dari Malaysia, sekitar 20 orang lebih, trekking bareng Amy Search, penyanyi dari Malaysia yang salah satu lagunya yang terkenal itu "Isabella" yang pernah dinyanyiin sama ST12 juga. Yang angkatan tua pasti ngerti deh. Berhubung saya termasuk angkatan anak muda, jadi saya enggak ngeh yang mana orangnya. Ternyata salah satu pesertanya ada juga yang dari Indonesia, jadi kami ahirnya nongkrong bareng sambil makan siang. Kami pesen piza (karena kemaren sempet liat orang pesen piza dan kayaknya enak) dengan topping daging ayam, sayur, dan keju. Mantep kan? Kapan lagi bisa makan piza di atas gunung? Satu loyang piza ini harganya sekitar NPR700. Lumayan murah sih karena rasanya termasuk enak. Cuman piza ini masaknya lama banget, hampir 1 jam kami nunggu baru dateng. Jadi lumayan buang waktu juga sih disini karena kami hampir 1,5 jam.



Ini baru namanya 'The Power of emak-emak'




Pemandangan indah di Sinuwa

Pizza cuy!

Akhirnya ketemu orang indo :D Tapi gasempet foto bareng Amy Searchnya karena gatau orangnya yang mana :(



Kelar makan, lanjut jalan lagi menuju Chomrong. Awalnya trek turunan sekitar 45 menit menuju sungai di bawah bukit dengan suspension bridge yang panjang itu. Setelah nyeberang suspension bridge, barulah tantangan berikutnya datang. Kami musti nanjak sekitar 1,5 jam sampai ke Chomrong. Sialnya lagi, hujan turun. Jadi kami musti nanjak terjal sambil melawan derasnya hujan. Kalo hujan gini rasanya beban tambah berat. Tapi akhirnya kami nyampe juga di Chomrong. Disini kami musti melewati pos pemeriksaan permit lagi. Jadi kartu TIMS dan ACAP jangan sampe hilang.

Chomrong



Di Chomrong kami istirahat sebentar sambil pesen sebotol Sprite dingin buat nyegerin kerongkongan yang kering karena capek nanjak daritadi. Kelar istirahat baru kami lanjut lagi menuruni bukit menuju Jhinu. Dari Chomrong menuju Jhinu ini gampang, tinggal turun aja sekitar 1 jam. Di tengah jalan, kabut turun menyelimuti bukit. Bahkan Jhinu sampe gak keliatan saking tebel kabutnya.

Nyampe di Jhinu, kami dapet masalah. Kesialan pertama, ternyata lodges sudah pada penuh. Kami akhirnya cuman dapet 1 kamar dorm jelek-kumuh yang lokasinya tepat di atas dapur. Begitu mereka mulai masak, kamar langsung bau asap. Kesialan kedua, lodge yang kami pilih ini kamar mandi umumnya cuman 1. Kesialan ketiga, lodge ini ternyata kamarnya banyak yang sudah dibooking sama trekker-trekker dari China daratan yang (maaf) ternyata mereka berisik dan joroknya minta ampun. Bayangin, ember di kamar mandi yang mustinya buat nampung air malah dipake buang sampah sama mereka. Orang mau ke kamar mandi jadi ilfil. Akhirnya, Sien memilih buat mandi di lodge lain (bayar NPR50 buat make kamar mandinya) dan saya memilih mandi di hot spring (tiket masuk hot spring bayar NPR100).

Kamar buluk bau asap


Berendem disini mantap jiwa raga

Haseekk

Untuk menuju ke hot spring di Jhinu, saya musti trekking lagi sekitar 15 menit menuruni bukit menuju tepi sungai. Itulah kenapa Sien gamau ikut ke hot spring, karena bikin capek musti trekking lagi. Hot Spring ini lokasinya berada di tepi sungai Modi Khola dengan aliran sungainya yang deras. Kolam air panasnya ternyata gak terlalu panas, cuma hangat. Yang asik malah hot shower alaminya, karena airnya masih panas. Enak banget mandi disini buat ngilangin pegel, sambil ngeliatin pemandangan sungai di tengah-tengah hutan begini. Mantap. Yang jadi masalah lagi adalah, selesai mandi, saya musti trekking nanjak lagi 15-20 menit balik ke lodge. Keringetan lagi deh.

Balik ke lodge, makan malam pesen mie instan pake telor lagi, lalu kami balik ke kamar. Sial, bau asapnya makin menyengat di dalem kamar. Nasib, nasib. Kami lalu mampir lagi ke lodge sebelah buat minjem kamar mandinya, mau sikat gigi sebelom tidur. Pas nyampe di lodge sebelah, ternyata disana masih ada kamar private yang kosong. Harganya juga sama kayak lodge buluk bau asap yang kami tempati sekarang ini. Wah, kami jadi kepikiran pengin pindah.



Jadi kami balik ke lodge kami sebelumnya, lalu bilang ke petugasnya kalo kami mau pindah penginapan. Sebenernya dari awal kami sudah agak ditipu sama si mbak petugasnya ini, karena dia bilang kalo semua lodges yang lain sudah pada penuh. Eh ternyata ada aja yang kosong. Jadi kami nego-nego biar boleh cuman bayar makan malam aja tanpa bayar biaya kamar (yang toh belom kami tempati) dengan alasan kalo kamarnya bau asap. Awalnya kami disuruh tetep bayar biaya kamar, tapi setelah ngeyel-ngeyel akhirnya kami boleh pindah lodge tanpa bayar biaya kamarnya.

Balik ke kamar bau asap, beres-beres bentar, lalu kami pindah ke lodge baru yang kamarnya jauh lebih bagus, lebih bersih, lebih tenang, ada kamar mandinya, dan yang penting kamarnya gak bau asap. Staff yang jaga di lodge ini juga orang-orangnya lebih ramah dibanding di lodge tadi yang agak nyolot. Kalo kalian ke Khinu, saya recommend stay disini aja, nama lodgenya 'Jhinu Guest House', lokasinya ada di tengah-tengah desa. Private room cuma NPR400 tapi kami nego dapet NPR300.

Lodge yang baru, jauh lebih bagus.

Kami santai-santai bentar di depan lodge sambil ngeliat langit bertabur bintang. Siluet gunung Annapurna South dan Hiunculi nampak berdiri gagah di belakang lodge kami. Setelah itu kami masuk kamar, bobo cantique deh. Adios!

Komentar