Mengintip serunya kantor pusat Mbah Google di Singapore (Part 2)

Annapurna Base Camp Trek - Day 9 - Nepali New Year Festival di Pokhara



Namaste!!


Hari ini tentu saja kami bangun siang lagi. Pegel di kaki udah mulai ilang, jadi rencana pergi ke tukang pijit pun kami batalkan (karena emang mijit disini muahal gila). Sekitar jam 9 kami keluar hotel buat beli sarapan. Di deket hotel ini banyak tempat makan yang harganya kurang lebih sama, sekitar 40-50rb per orang udah kenyang. Kami cuman makan toast sama momo aja dan udah lumayan buat ganjel perut. Hari ini rencananya kami mau keliling Pokhara, sore hari sewa boat di Lake Phewa lalu mengunjungi Tal Barahi Temple yang berada di pulau kecil di Lake Phewa.

Sarapan momo
World Peace Pagoda keliatan dari balkon kamar


Siang harinya kami check out dulu, lalu pindah check in he Hotel Diplomat. Setelah dapet kamar dan bersih-bersih bentar, kami keluar hotel dan mampir ke Basundhara Park, taman kota tepi danau yang gak jauh dari hotel kami. Ngapain di taman ini? Liat festival donk. Festival apa? Nepali New Year Festival!

Yap. Hari ini adalah hari terakhir tahun 2074 di penanggalan Nepal, jadi malam ini ada pesta pergantian tahun. Dan pusat keramaian di Pokhara hari ini ada di Basundhara Park. Jadi kami jalan kaki melipir trotoar nyampe ke Basundhara Park. Dan tepat di depan pintu gerbang masuk taman, kami kena scam. Damn.



Ceritanya, Sien pengen bikin henna di tangannya. Buat yang belom tau, henna itu semacam temporary tattoo tradisional daerah India dan sekitarnya, yang digambar dengan bahan-bahan tradisional dari tumbuh-tumbuhan. Nah, di depan gerbang taman ini ada PKL yang bisa bikin henna. Awalnya kami tanya berapa ongkos bikin henna, dan si nenek-nenek yang jaga (dengan English belepotan) bilang kalo harganya NPR100 per tangan. Murah sih, jadi Sien langsung aja deal. Berhubung si nenek ga terlalu bisa bahasa Inggris, proses pembuatan henna lalu dialihtugaskan ke rekannya, si embak yang masih muda dan bisa bahasa Inggris. Ternyata pembuatan hennanya bukan dilukis kayak bayangan saya, tapi cuman dicap pake stempel-stempel yang udah ada templatenya. Jadi cepet banget, sekitar 1 menit itu tangan udah penuh gambar henna.

Begitu kelar dicap-cap dan mau bayar, eh si embak mulai menghitung ongkosnya. Dia ngitung ada berapa jumlah cap di tangan Sien, lalu bilang kalo ongkosnya NPR100 per cap, bukan per tangan. Dan kami disuruh bayar total NPR4000. Whatt??!! NPR4000 itu setara setengah juta rupiah!

Tentu saja kami protes, karena si nenek di awal bilang kalo tarifnya NPR100 per tangan, bukan per cap. Si nenek sendiri saat itu sudah menghilang entah kemana. Tiba-tiba ada bapak-bapak berkumis tebal yang dateng juga, nimbrung di perdebatan kami. Lalu doi menurunkan harganya menjadi NPR2000, yang mana masih gak masuk akal juga. Akhirnya setelah beberapa menit ngotot-ngototan, saya mengalah dan ngasih NPR500 ke si embak, lalu kami balik kanan dan kami tinggal pergi begitu aja. Hadehh.

Henna-scam

Yasudah, lupakan. Kami lalu masuk ke area festival setelah sebelomnya beli tiket dulu di loket dengan harga NPR50 per orang. Di dalam area festival sudah rame banyak orang padahal cuacanya panas terik. Festival ini kalo di Indonesia semacam pasar malam. Ada banyak wahana portable semacam bianglala, kereta2an, kolam bola, dsb. Banyak juga stand yang jual makanan dan pernak-pernik lainnya. Di tengah lapangan juga dibangun panggung gede buat hiburan musik. Saat itu ada semacam pertunjukan dangdut ala Nepal, dengan musik khas hindustan yang mendayu-dayu ala filem India, lengkap dengan jogetannya yang super heboh.

Tiket masuk (abaikan mas-mas yang pantatnya gatel)


Bianglala ini sumpah muternya kenceng banget


Banyak jajanan


Ini makanan gajelas banget rasanya. Isinya ada mie kering, kacang, kerupuk, bawang merah, bawang putih, dll dicampur jadi satu dikasi bumbu kare.


Gamau pulang mau digoyang~




Disini kami enggak terlalu lama, cuman beli jajanan icip-icip (yang kami sama sekali gak doyan karena rasanya yang terlalu pekat rasa karenya) dan nontonin orang-orang naek wahana permainannya. Matahari siang itu cukup terik, jadi bentaran aja kami udah keringetan. Masalah berikutnya, tangan Sien yang ada hennanya tiba-tiba bentol-bentol gatel. Sepertinya dia alergi ama bahan henna itu. Jadi kami balik ke hotel lagi buat ngebersihin itu henna sambil istirahat bentar ngadem di dalem kamar, sebelum menuju ke Phewa Lake buat cari boat sewaan.

Tapi rencana tinggal rencana. Sekembalinya kami ke hotel, ujan badai datang. Ujan deras disertai angin kenceng banget, sampe pohon-pohon pada miring ketiup angin dan praying flags melambai-lambai kenceng. Bahkan di kamar hotel kami sempet mati lampu sekitar 20 menit. Yasudah, karena hujan ya kami gabisa kemana-mana, akhirnya kami cuman bengong sambil online di kamar. Untung ada WiFi.

Sekitar jam 1-2an, ujan berhenti, tapi langit masih gelap dan angin masih berhembus lumayan kenceng. Jadi dengan pertimbangan cuaca, kami membatalkan acara sewa boat di Lake Phewa, daripada di tengah-tengah danau ujan angin lagi lalu perahu kami kebalik kan engga lucu. Lalu kami keluar hotel lagi, cari makan di daerah Halan Chowk.

Sapi rules the street






Halan Chowk ini salah satu nama jalan di Lakeside Pokhara. Iseng aja ke daerah ini karena liat-liat di Google banyak yang nyaranin untuk cari makan disini. Jadi kami jalan kaki dari hotel sekitar 1 jam menuju Halan Chowk. Tapi akhirnya kami engga makan di daerah ini. Kami malah melipir masuk ke gang kecil menuju arah danau, dan ternyata jalan itu tembus tepat ke tepi danau, dimana banyak kafe dan restoran kecil di tepi danaunya. Oke banget nih kalo makan sambil liat view Lake Pokhara. Akhirnya kami mampir ke salah satu kafenya, pesen makan dan minum yang harganya cukup terjangkau. Saya makan mie goreng dan minum milkshake cuman abis sekitar NPR500 (lupa pasnya berapa). Sial, setelah makan, ujan badai dateng lagi. Jadilah kami terjebak berteduh disini sampe sekitar jam 5-6. Untung ada free WiFi.

Banyak kafe di tepi danau

Kebo

Phewa Lake. Mendung.





Kelar makan, kami balik lagi menuju hotel melewati Lakeside. Karena ini malam tahun baru, di trotoar rame banget sama warga Nepal. Kami sekaligus beli beberapa oleh-oleh murah, seperti kaos NPR1000/dapet 3 biji, kartu pos, dll. Disini harga oleh-olehnya hampir sama dengan di Thamel Street. Kalopun beda, bedanya cuman dikit. Jadi kalo saya prefer beli disini daripada di Thamel. Gak kuat sama debunya di Thamel yang heboh banget.

A kid and his dog.

Halan Chowk




Sekitar jam 8 malam, kami balik lagi ke hotel. Sebenernya saya pengen ke Basundhara Park lagi buat ikut ngerayain tahun baru, tapi badan gabisa bohong, udah capek banget. Lagipula perayaan tahun barunya cuman joget dangdutan di pasar malam, gak terlalu bikin penasaran pingin dateng. Jadi saya memutuskan buat istirahat aja di hotel.

Happy Namaste New Year 2075!

Komentar