Mengintip serunya kantor pusat Mbah Google di Singapore (Part 1)

HOSTEL REVIEW - OtU Hostel by OstiC Yogyakarta, nyaman dan mewah cuman 60ribuan per malem

Dalam rangka ngabisin cuti akhir taun, saya melipir ke Jogja bareng beberapa temen kantor. Kami pergi berempat, dan karena prinsip ngirit tetap melekat di jiwa, jadi saya yang ditugaskan bikin itinerary langsung hunting tempat nginap yang murah tapi nyaman. Searching di booking.com awalnya saya nemu cukup banyak hostel yang ratenya dibawah 100 ribu per bed di dormitory room. Tapi karena high season hari Natal, kebanyakan sudah fully booked. Dan banyak juga yang rate segitu kamar dormnya ga pake AC. Untungnya pas H-2 saya nemu hostel yang ini. Namanya Otu hostel by Ostic.


Lokasi
Tempatnya ada di Jalan Prawirotaman yang punya julukan Kampung Bule saking banyaknya bule yang nginep disini. Di sepanjang jalan banyak banget penginapan, restoran, kafe dan bar. Seru pokoknya kawasan ini. Kalo suka jalan kaki cukup 20 menit jalan udah sampe ke Alun-alun Utara.
Lokasi
Tapi Otu Hostel lokasinya engga pas di pinggir jalan Prawirotamannya, melainkan agak masuk ke gang kecil. Tapi tenang, mobil masih bisa masuk kok. Pas kemarin saya kesana, karena hostelnya masih baru banget buka, jadi belum ada papan petunjuknya. Tapi tenang, staffnya standby bantuin kita kok.

Fasilitas
Ini pertama kalinya saya nginep di hostel yang ada kolam renangnya. Cukup besar ukurannya buat ukuran hostel. Jos lah pokoke.

Yang jos lagi buat saya adalah pelayanannya. Mulai dari awal booking saya langsung ditelpon oleh Mas Efan, staff yang bertugas disana buat konformasi ulang. Lalu pas menuju ke hostel juga dijemput di depan jalan karena saya sempet nyasar. Ada free pick up juga di stasiun/terminal/bandara kalo nginepnya lamaan (2-3 malam gitu). Terus pas saya nanya-nanya destinasi wisata di Jogja. sama Mas Efan langsung dibikinin itinerarynya lengkap sama petanya. Jos lah pokoke (2).
Common areanya ada di samping kolam renang dan cukup luas. Meja makannya panjang, muat belasan orang. Ada bean bag juga buat nyantai-nyantai.

Disini disediain juga kopi dan teh 24 jam. Dan kayak hostel pada umumnya, dapur umum juga ada lengkap sama peralatannya. Breakfastnya selain roti dan selai juga ada menu lain yang lebih berat yang genti-ganti tiap hari. Pas hari pertama saya dapet menu nasi kuning, hari keduanya dapet mie goreng. Lengkap sama telor dadar dan buah seger. Jos lah pokoke (3).

Masuk ke kamarnya, saya booking 4 bed mixed dorm. Jadi sekamar saya kuasai sendiri bareng temen-temen. Serasa private room. Di dalam kamarnya juga ada semacam 3d mural yang bisa dipake foto-foto seru-seruan. Kasurnya lebih luas dibanding hostel kebanyakan. Empuk banget karena masih baru. Selimutnya mantep pake punya IKEA. Untuk kamar dorm yang lebih luas (yang 6 bed) ada juga perosotannya buat turun dari bunk bed yang atas. Seru dan unik. Dan ACnya ada 2 buah (tapi 1 aja sebenernya cukup karena udah cukup dingin. Jos lah pokoke (4).
Bathroomnya ada 5. Air panasnya kadang gak konsisten sih, kadang panas, tiba-tiba dingin, terus panas lagi. Tapi mungkin karena pake pemanas gas jadi ga stabil. Oiya saya dikasih handuk juga jadi gausah repot bawa-bawa handuk dari rumah.







Harga
Rate yang saya dapet kemarin pas high season per bed per night di dormitory room adalah Rp 127.000 buat malam pertama dan Rp 117.000 di malam kedua, include breakfast dan free pick up yang akhirnya ga saya pake karena temen saya nyampenya telat. Dibanding nginep di hostel yang ratenya 100ribu kurang dikit sih, mending nginep disini karena dapet breakfast komplit, kamar AC, dan ada kolam renangnya. Jos lah pokoke (5). Anyway, rate segini juga fleksibel, karena saya searching di booking.com buat tanggal lain yang low season bisa dapat Rp 67.000 exclude breakfast. Enam puluh tujuh ribu rupiah bray, murah bangett, free cancelation pula.

Kalo mau booking klik disini

Komentar